Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Cara Menghadapi Perubahan di Tempat Kerja Sendiri

Jumat, 05 Maret 2021 | Maret 05, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-03-04T17:31:34Z

Ilustrasi


timurpost.id - Dunia kerja saat ini berkembang pesat, dengan teknologi baru dan gangguan yang terus-menerus akan mengubah tanggung jawab, proses, dan ekspektasi pekerjaan. Tidak heran jika para pengusaha sekarang mencari orang-orang yang mau untuk mengembangkan dan memupuk kemampuannya untuk dapat menghadapi perubahan tempat kerja secara positif.


Tetapi menyesuaikan diri dengan perubahan bukanlah keterampilan yang muncul secara alami. Nyatanya, tidak semua orang menerima perubahan dengan cara yang positif. Perubahan dapat memicu berbagai reaksi emosional, dari ketidaknyamanan ringan atau saraf hingga panik atau ketakutan yang hebat.


Jika Anda kesulitan menghadapi perubahan tempat kerja, belajarlah untuk mengubah pola pikir dan beradaptasi dengan cara yang konstruktif yang tentu dapat dipelajari.


Yang terpenting yakni kemampuan untuk beradaptasi dengan baik terhadap perubahan akan sangat penting untuk kesuksesan karir jangka panjang, karena itulah keahlian yang dicari oleh pemberi kerja sebagai kemampuan inti dalam angkatan kerja mereka.


Melansir dari laman Hays, berikut beberapa tips tentang cara meningkatkan keterampilan beradaptasi dan merangkul perubahan di tempat kerja.


1. Tantang interpretasi pribadi terhadap fakta


Selama masa perubahan, Anda mungkin akan menghadapi tantangan asing yang mungkin membuat merasa khawatir atau cemas.


Cara untuk menafsirkan fakta dan informasi yang berkaitan dengan perubahan yang dihadapi serta makna yang diberikan, itulah yang akan menentukan pendekatan Anda terhadap perubahan, jalan yang diambil, dan pada akhirnya seberapa sukses Anda dalam mengadopsi perubahan tersebut.


Dengan objektif memeriksa situasi yang menantang dan melakukan yang terbaik untuk menghilangkan asumsi negatif serta berpotensi tidak berdasar, Anda akan memiliki reaksi emosional yang lebih positif dan selanjutnya akan dapat menentukan langkah-langkah praktis yang perlu diambil untuk mencapai hasil yang produktif.


2. Ajukan pertanyaan


Saat menerima berita tentang perubahan yang akan datang, reaksi Anda kemungkinan besar akan emosional dan mungkin mengalami perasaan kaget dan khawatir. Ini sangat normal. Sebagian besar yang Anda rasakan akan berakar pada hal yang tidak diketahui dan satu-satunya cara untuk mengurangi ambiguitas tersebut adalah dengan mendapatkan informasi yang dikelola diri sendiri.


Jangan menunggu orang memberikan informasi, beranilah untuk bertanya! Para atasan mungkin tidak tahu bahwa Anda menginginkan atau membutuhkan informasi tersebut. Semakin cepat mendapatkan semua fakta, semakin cepat Anda dapat memprosesnya dan menafsirkan artinya.


3. Kenali dan rasionalkan suara kehati-hatian


Saat dihadapkan pada situasi yang tidak biasa, sering kali ada suara hati-hati di belakang kepala yang menyuruh kita mundur, hati-hati, pelan-pelan. Selama masa perubahan, wilayah otak suka mengambil alih dan mendorong kita untuk menolak dan berhati-hati.


Dengan menyadari bahwa inilah yang terjadi dan mengingatkan kita sendiri bahwa semuanya akan baik-baik saja, kita dapat tetap terbuka dan siap untuk mengambil perubahan dengan langkah-langkah yang cermat dan terukur.


4. Membuat perubahan sebagai peluang


Rasa takut akan perubahan sering kali muncul dari pikiran negatif tentang apa yang bisa dipertahankan di masa depan. Ketika Anda menjadi takut dengan cara ini, secara sadar ubahlah perasaan negatif itu menjadi sesuatu yang positif.


Kunci untuk membingkai ulang respon terhadap perubahan sebagai respon positif yang datang dari pemahaman persis dari mana datangnya kekhawatiran Anda, lalu tantang hal ini.


Mulailah dengan mengeksplorasi apa yang dianggap negatif atau yang menyebabkan khawatir tentang perubahan itu.


5. Memilah informasi


Luangkan waktu untuk memikirkan dengan tepat apa yang harus Anda lakukan secara berbeda dari hari ke hari sebagai akibat dari perubahan ini. Memecah gambaran besar menjadi bagian-bagian kecil yang kemudian dapat dikendalikan membuat perubahan terasa lebih mudah diatur.


Bertransisi ke cara kerja yang baru, misalnya, mungkin tampak menakutkan dan asing terutama dalam jangka waktu yang ketat, tetapi membaginya menjadi langkah-langkah individu dan praktis akan membuatnya tampak tidak terlalu menakutkan.


6. Gerak cepat


Saat berupaya merangkul perubahan, langkah pertama selalu yang tersulit. Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk segera identifikasi tugas sederhana untuk memulai sebelum melanjutkan ke aktivitas yang lebih kompleks yang mungkin perlu ditangani sebagai hasil dari perubahan ini.


Mencapai kemenangan cepat akan membantu mengatasi beberapa kecemasan yang Anda alami.


7. Bersabarlah dengan diri sendiri, tekun dan minta bantuan jika diperlukan


Butuh waktu dan ketekunan untuk beradaptasi dengan perubahan dan Anda mungkin tidak melihat perbedaan dalam semalam. Ingat juga bahwa meminta bantuan adalah tanda kekuatan, bukan tanda kelemahan, jadi pastikan bicara dengan orang yang dapat membantu tetap pada jalurnya.


Jika kesulitan beradaptasi dengan perubahan tertentu yang Anda hadapi, mintalah untuk diarahkan ke program bantuan karyawan yang relevan atau sumber pelatihan yang dapat membantu Anda.


8. Perluas zona nyaman


Zona nyaman adalah rangkaian perilaku dan tindakan yang bersama-sama menciptakan dentuman drum kehidupan sehari-hari, mengurangi risiko dan stres, serta memberi rasa aman.


Zona nyaman inilah yang sering terancam oleh perubahan, jadi tantangannya adalah mengidentifikasi cara cepat menetapkan rutinitas baru,  sehingga Anda dapat membangun kembali kepercayaan diri dan rasa aman.


×
Berita Terbaru Update