Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Uang bisa Memengaruhi Kebahagiaan, Simak Ulasannya

Selasa, 01 Juni 2021 | Juni 01, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-06-01T05:01:46Z


Ilustrasi


timurpost.id - Dengan rekor pengangguran, pemotongan gaji, pasar yang bergejolak, dan jurang yang semakin lebar antara yang kaya dan yang tidak mampu, uang berada di garis depan pikiran orang lebih dari sebelumnya.


Tetapi, pertanyaannya adalah seberapa penting uang untuk kebahagiaan?

Jawabannya rumit. Penelitian telah lama mengamati bagaimana uang memengaruhi kebahagiaan, yang dalam psikologi didefinisikan sebagai kesejahteraan emosional, dan seberapa puas Anda dengan jalan hidup Anda.


Studi telah menunjukkan dengan tepat gaji yang dibutuhkan orang untuk kebahagiaan, melihat mengapa uang tidak membuat Anda bahagia seperti yang diharapkan dan mengemukakan cara ideal untuk membelanjakan uang Anda untuk bahagia. 


Mengutip CNBC, Senin (31/05/2021), berikut ini adalah yang perlu Anda ketahui tentang uang, apapun yang jadi profesi Anda.


Ada semacam gaji untuk 'kebahagiaan' yang sempurna

Sebuah studi terkenal pada 2010 oleh peneliti asal Princeton Daniel Kahneman dan Angus Deaton menemukan bahwa orang cenderung merasa lebih bahagia dengan lebih banyak uang yang mereka hasilkan, hingga suatu titik, yang diperkirakan oleh Kahneman dan Deaton sekitar US$ 75.000 setahun per orang.


"Setelah itu, [kebahagiaan] agak mendatar," kata Sonja Lyubomirsky, seorang profesor psikologi di Universitas California yang mempelajari kebahagiaan.


Kesejahteraan emosional orang, atau bagaimana perasaan mereka setiap hari, tidak meningkat karena mereka menghasilkan lebih dari US$ 75.000, tetapi kepuasan hidup mereka, atau betapa bahagianya mereka dengan hidup mereka secara keseluruhan meningkat.


Namun baru-baru ini, sebuah studi tahun 2018 dari Universitas Purdue menggunakan data yang jauh lebih luas dari Gallup World Poll menemukan bahwa titik pendapatan ideal bagi individu adalah US$ 95.000 untuk kepuasan hidup dan US$ 60.000 hingga US$ 75.000 untuk kesejahteraan emosional.


Ketika orang mendapatkan lebih dari US$ 105.000, tingkat kebahagiaan mereka justru menurun.


Tetapi bahkan satu dekade kemudian, para ahli mengatakan bahwa jumlah uang yang dibutuhkan orang untuk kebahagiaan masih berada di sekitar pendapatan rata-rata penduduk AS, yaitu US$ 63.179, menurut data Sensus AS terbaru dari 2018.


Gagasannya adalah Anda membutuhkan uang untuk memenuhi kebutuhan dasar, seperti akses ke perawatan kesehatan dan tempat tinggal yang aman, kata Lyubomirsky. 


Jika Anda tumbuh tanpa sumber daya seperti makanan, pakaian, atau papan, maka memiliki lebih banyak uang benar-benar membuat perbedaan besar dalam hidup dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan.


“Tapi begitu Anda mencapai level kelas menengah itu, sebenarnya tidak ada korelasi di atas itu,” kata Brad Klontz, seorang terapis keuangan dan profesor psikologi di Universitas Creighton. 


Ini mungkin sulit untuk dipahami karena kebanyakan orang beroperasi dengan asumsi bahwa uang akan menyelesaikan semua masalah kita.


“Pada akhirnya, kita adalah manusia dan kita bergumul dengan masalah eksistensial seperti apa arti hidup, dan siapa saya?” kata Klontz. 


“Dan pertanyaan semacam itu tidak akan hilang ketika Anda mendapatkan banyak uang,” imbuhnya.


Kaya Itu Relatif

Lebih banyak uang tidak membuat kita lebih bahagia tetapi menjadi "lebih relatif terhadap orang lain" membuat kita lebih bahagia, menurut profesor psikologi Yale Laurie Santos, yang membawakan podcast "The Happiness Lab".


“Bahkan orang terkaya di dunia seringkali dapat melihat-lihat dan menemukan seseorang yang sedikit lebih kecil, sedikit lebih kaya, dan karena itu uang mereka tidak membuat mereka bahagia seperti yang mereka pikirkan,” katanya.


Ini karena kita memiliki kecenderungan evolusioner untuk membandingkan diri kita dengan orang lain, kata Klontz. 


"Kita sangat terikat pada tingkat kelangsungan hidup untuk melihat bagaimana kita membandingkan dan dimana kita menyimpulkan diri di samping orang lain,” tambahnya.


Studi menunjukkan bahwa ketika kita merasa tidak dapat mempertahankan standar hidup yang sama seperti teman-teman kita, itu membuat kita tidak bahagia.


“Pada dasarnya, bagaimana Anda menilai diri sendiri dalam hal kesejahteraan subjektif Anda, seperti apakah Anda merasa bahagia atau puas atau tidak, sepenuhnya bergantung pada bagaimana Anda melihat apa yang orang lain lakukan di sekitar Anda dan apa yang mereka miliki.”


Dan alasan mengapa mendapatkan lebih banyak uang tidak membuat kita lebih bahagia adalah karena ada fenomena psikologis yang disebut "adaptasi hedonis".


"Seiring waktu, kita terbiasa dengan perubahan dalam hidup kita dan ekspektasi kita berubah dan gaya hidup kita berubah, kita beradaptasi,” kata Lyubomirsky.


Ditambah “setiap kali kita mengalami peningkatan pendapatan, aspirasi dan ekspektasi kita [juga] meningkat sedikit,” tambahnya.


“Sangat penting untuk mengetahui bahwa inilah yang terjadi pada Anda secara tidak sadar, sehingga Anda dapat menggantinya,” kata Klontz. 


“Jika tidak, Anda akan sangat tergoda untuk membeli sesuatu. Seperti, ketika Anda melihat tetangga Anda memiliki mobil baru, Anda dapat langsung merasakan ketidakpuasan bahwa Anda tidak memiliki mobil baru dan Anda akan rentan membuat kesalahan finansial,” jelasnya.


Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa jika Anda ingin lebih bahagia dalam pekerjaan Anda, Anda tidak boleh mengejar gaji yang tinggi. 


Dari sudut pandang kebahagiaan, yang lebih penting adalah apakah pekerjaan Anda memberikan makna atau tujuan.


“Anda harus fokus pada apakah pekerjaan itu memenuhi apa yang sering kita sebut kekuatan khas Anda sendiri,” kata Santos.


"Ini adalah nilai-nilai Anda sendiri yang ingin Anda alami di dunia." Misalnya, mungkin Anda merasa kreatif atau mengajar orang lain adalah sesuatu yang berharga.


Memiliki makna tidak hanya membuat Anda lebih bahagia, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa Anda juga cenderung lebih produktif. 


Saat Anda terlibat dalam aktivitas yang menurut Anda menantang dan memuaskan, Anda mengalami "aliran", atau keadaan pengalaman yang optimal, kata Klontz.


Dalam survei tahun 2018 oleh BetterUp Labs, sembilan dari 10 orang mengatakan bahwa mereka menukar 23% dari penghasilan masa depan mereka untuk mendapatkan pekerjaan yang bermakna. Jadi mengapa tidak lebih banyak orang beralih ke pekerjaan bergaji rendah tetapi lebih bermakna?


Menurut Santos, mudah sekali terjebak dalam "borgol emas", atau dengan kata lain, kondisi saat Anda merasa terjebak dalam pekerjaan yang Anda benci karena menghasilkan banyak uang.


"Saya pikir banyak orang membenci pekerjaan dan karier mereka, tetapi mereka [tetap] melakukannya karena mereka perlu membayar untuk hidup mereka," kata pengusaha Gary Vaynerchuk. 


Vaynerchuk berasal dari latar belakang yang "sederhana", katanya. Dia dan keluarganya berimigrasi dari Belarusia pada tahun 70-an dan tumbuh di daerah kelas menengah seperti Queens, New York dan Edison, New Jersey.


Meskipun sekarang dia multijutawan, Vaynerchuk mengatakan bahwa dia ingin "mendefinisikan kembali kesuksesan" sebagai bahagia versus menghasilkan banyak uang. 


“Saya memiliki [sejumlah] teman yang tidak nyaman [padahal] menghasilkan US$ 12 juta setahun dan tidak bahagia,” katanya.


Untungnya, siapapun dapat membuat pekerjaan mereka lebih bermakna, dengan "memasukkan" kekuatan pribadi Anda ke dalam apa yang Anda lakukan setiap hari, kata Santos. 


Jika Anda suka membantu orang lain, misalnya, pikirkan cara-cara yang dapat Anda lakukan untuk membantu orang lain di kantor.


Atau jika Anda sedang berada di antara pekerjaan atau tidak yakin apa kekuatan khas Anda, Anda mungkin ingin meluangkan waktu untuk menuliskan apa yang Anda hargai dalam hidup, ungkapnya sebagai saran.


“Bagaimana Anda membelanjakan uang Anda sangat penting untuk kebahagiaan Anda,” kata Lyubomirsky.


Misalnya, bertentangan dengan keyakinan "perawatan diri" bahwa Anda harus berbelanja secara royal dan "memanjakan diri" untuk pembelian materi, membeli barang tidak akan membuat Anda sangat bahagia, kata Santos. 


Meskipun mungkin terasa menyenangkan untuk berbelanja barang-barang yang lebih bagus atau lebih mahal, mereka biasanya tidak akan terasa memuaskan begitu kita mendapatkannya, katanya. 


Hal ini sebagian karena pembelian materi sering terjadi, jadi Anda mungkin sudah terbiasa dengannya.


Di sisi lain, membelanjakan uang untuk pertumbuhan pribadi, berhubungan dengan orang-orang dan berkontribusi pada komunitas, memang berkontribusi pada kebahagiaan, kata Lyubomirsky. 


Studi juga menunjukkan bahwa menghabiskan uang untuk pengalaman membuat Anda lebih bahagia daripada barang.


“Jika Anda membelanjakan uang dengan cara yang membantu orang lain, atau membantu Anda terhubung dengan orang lain, baik itu seperti makan malam dengan teman atau bepergian, meskipun itu tidak terlalu jauh dan sangat mahal, itu akan membuat Anda sangat bahagia,” katanya.


Cara lain yang mengejutkan untuk berbelanja? Beri diri Anda waktu. 


Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa ketika orang membayar untuk layanan hemat waktu, seperti memesan makanan dibawa pulang, membersihkan rumah Anda dan mengalihdayakan seseorang untuk menjalankan tugas, mereka memiliki tingkat kepuasan hidup yang lebih tinggi daripada ketika mereka membeli barang-barang material.


Pada saat kebiasaan kita seputar uang dan belanja berubah, cukup memahami apa yang akan membuat Anda bahagia adalah kuncinya. 


“Menyadari keyakinan kita tentang uang, dan terbuka untuk menantangnya dan mengubahnya, akan menjadi [tahapan yang] lebih penting dari sebelumnya,” pungkas Klontz.

×
Berita Terbaru Update