Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Perusahaan Asuransi Terbesar di Dunia Tahun 2021

Rabu, 19 Mei 2021 | Mei 19, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-05-19T14:06:44Z


Ilustrasi


timurpost.id - Memang bukan bergerak di bidang infrastruktur, tetapi perlu diakui bahwa industri asuransi adalah salah satu tulang punggung ekonomi global. Penanggung melindungi bisnis dari kerugian bencana dan mereka membantu melindungi segala sesuatu mulai dari properti hingga mobil dan biaya perawatan kesehatan untuk rumah tangga. 


Seiring dengan meningkatnya aktivitas bisnis dan nilai properti yang meningkat secara global, pasar asuransi juga terus berkembang. Mengutip Forbes, Selasa (18/05/2021), pasar asuransi global bernasib baik pada tahun 2020, tahun yang ditandai dengan banyaknya korban jiwa dan gangguan ekonomi akibat pandemi. 


Namun, itu tidak lain karena pemerintah di seluruh dunia meningkatkan dan menawarkan bantuan kepada bisnis dan pemilik rumah dan memainkan peran penting dalam membiayai biaya pengujian, layanan kesehatan, dan vaksinasi selama pandemi.


Secara keseluruhan, industri ini sangat menguntungkan untuk tahun ini dan perusahaan asuransi naik peringkat di Forbes Global 2000 yang dirilis tahun 2021. 


Sepuluh perusahaan asuransi berada di antara 100 perusahaan teratas di Forbes Global 2000, yang memberi peringkat perusahaan publik terbesar di dunia, dengan delapan perusahaan tersebut naik peringkat dibandingkan tahun 2020. Dari 2.000 perusahaan yang masuk dalam daftar, industri asuransi mewakili lebih dari 5%, dengan 113 total perusahaan asuransi memegang peringkat.


Pemeringkatan Forbes Global 2000 sendiri didasarkan pada skor gabungan dari ukuran pendapatan, laba, aset, dan nilai pasar yang sama-sama berbobot.


Di antara 25 perusahaan asuransi terbesar di dunia, Amerika Serikat memimpin dengan enam perusahaan asuransi dan China di posisi kedua dengan empat perusahaan asuransi. Inggris dan Jerman memiliki tiga perusahaan asuransi di 25 besar perusahaan asuransi, sementara Jepang, Hong Kong dan Swiss dan Taiwan masing-masing memiliki dua. 


Kanada, Prancis, Italia, dan Jerman menyusul dengan masing-masing mengklaim satu tempat. Daftar 2021 tersebut menampilkan perusahaan publik yang bersama-sama menghasilkan pendapatan US$ 31,5 triliun, laba US$ 1,7 triliun, aset US$ 24,3 triliun, dan memiliki nilai pasar gabungan US$ 27,2 triliun.


Grup Asuransi Ping An China menempati urutan pertama di antara perusahaan asuransi, naik satu tempat ke No. 6 dalam daftar tahun ini. 


Selama 12 bulan hingga 16 April, ketika data untuk Forbes Global 2000 terkunci, Ping An telah menghasilkan pendapatan sebesar US$ 169 miliar, laba US$ 20,7 miliar, dan kapitalisasi pasarnya mencapai US$ 211 miliar. Perusahaan berbasis teknologi ini memiliki 218 juta pelanggan pada akhir tahun 2020, naik 9% dari awal tahun.


Peringkat kedua di antara perusahaan asuransi adalah UnitedHealth Group, yang berbasis di AS, yang naik tiga peringkat ke peringkat 21 secara keseluruhan. 


Nilai penjualannya membanggakan, yakni senilai US$ 262 miliar dan keuntungan US$ 16,8 miliar. Sahamnya telah meningkat 41% selama setahun terakhir dan sekarang diperdagangkan dengan nilai pasar US$ 388 miliar.


Allianz asal Jerman berada di peringkat No. 24 dalam deretan Forbes Global 2000 secara keseluruhan, naik satu peringkat. 


Di antara 100 teratas, terdapat beberapa perusahaan asuransi termasuk China Life Insurance Co., No. 49, Axa SA Prancis, No. 54, AIA Group yang berbasis di Hong Kong, No. 55, Metlife No. 62 yang berbasis di New York, Grup Asuransi Zurich, No. 75, Japan Post Holdings No. 87 dan Manulife yang berbasis di Kanada dan menempati peringkat No. 93.


Perekonomian global meski meningkat dalam aktivitas yang dapat diasuransikan, juga membawa risiko besar dari kejadian tak terduga seperti penghentian bisnis yang disebabkan oleh pandemi. Dalam industri yang tenang ini, ada juga gangguan besar yang dihadapi perusahaan-perusahaan terbesar di dunia.


Perubahan iklim, misalnya, adalah peningkatan risiko yang harus dipertanggungjawabkan oleh semua asuransi properti dan korban. 


Sebuah studi baru-baru ini dari konsultan McKinsey memperkirakan bahwa bahaya yang disebabkan oleh iklim dapat meningkat dari sekitar 2% dari PDB global saat ini menjadi lebih dari 4% dari PDB global pada tahun 2020, berlipat ganda dalam waktu kurang dari tiga dekade.


Karena Tesla, General Motors, Intel, dan sejumlah perusahaan rintisan yang diperdagangkan secara publik terus berinvestasi dalam teknologi mobil swakemudi, potensi konsekuensi untuk industri asuransi mobil sangat besar. Perusahaan asuransi mobil seperti Allstate, No. 151 pada Forbes Global 2000, secara proaktif meneliti mobil tanpa pengemudi dan bagaimana pengaruhnya terhadap lanskap dalam beberapa dekade mendatang.


Penanggung asuransi juga mungkin menghadapi klaim yang lebih besar yang berasal dari pandemi di masa depan. Diperkirakan kerugian akibat gangguan bisnis dari Covid-19 akan menghasilkan lebih dari US$ 100 miliar klaim yang dapat diasuransikan namun kerugian tersebut belum membuahkan hasil. 


Akan tetapi, bisnis kemungkinan akan meminta kepastian lebih dalam liputan mereka atas gangguan ekonomi tak terduga yang dipicu pandemi. 


Latar belakang makro ekonomi juga menjadi tantangan. Era suku bunga rendah telah mengurangi profitabilitas portofolio pendapatan tetap perusahaan asuransi, menyebabkan pendapatan investasi yang stagnan dan restrukturisasi besar-besaran dari para pemimpin industri.


Untuk mengelola portofolio investasi di dunia dengan tingkat rendah, manajer aset alternatif yang besar telah memasuki pasar dengan membangun bisnis yang sangat besar. 


Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan ekuitas swasta seperti Apollo, Blackstone, KKR dan Brookfield telah memasuki pasar asuransi, bertujuan untuk mengelola apa yang bisa menjadi triliun dolar dalam aset asuransi, memindahkan portofolio dari obligasi pemerintah dan korporasi ke kredit dan pinjaman terstruktur yang lebih kompleks.

×
Berita Terbaru Update