Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

5 Tips Berbicara di Depan Umum Menurut Ahli Pidato

Jumat, 28 Mei 2021 | Mei 28, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-05-28T03:49:38Z
Ilustrasi Pidato


timurpost.id - Beberapa dari kita hidup dalam teror tentang menghadapi pendapat orang lain, terutama saat memberikan pidato atau presentasi dalam suasana profesional. 


Orang kadang terobsesi dengan kemungkinan bahwa mereka mungkin terlihat bodoh atau tidak siap di depan atasan dan koleganya atau mereka yang tidak dikenal dengan baik.


Sebagai pelatih pidato sekaligus jurnalis pemenang penghargaan dan penulis buku “I Have Something to Say: Mastering the Art of Public Speaking in an Age of Disconnection”, John Bowe melihat bagaimana ketakutan ini terlalu sering mengarah pada kesalahan yang sama. 


Orang berpikir berbicara di depan umum adalah tentang terdengar pintar, jadi mereka terlalu menekankan pengetahuan mereka, menggunakan kata-kata yang besar dan mewah dan lupa menjadi diri mereka sendiri. 


Alhasil, yang terjadi adalah menumpuknya kecemasan dan penonton yang merasa bosan dan tidak terlibat.


Padahal, berbicara di depan umum adalah tentang membuat hubungan dengan audiens Anda. Tentu, Anda memiliki sesuatu yang ingin Anda katakan dan itu tidak diragukan lagi adalah gagasan yang brilian. 


Tetapi, jika Anda lebih memperhatikan konten Anda daripada orang yang Anda bagi, Anda akan kehilangan bagian yang tak kalah penting, yaitu koneksi.


Apa artinya 'koneksi'?


Terhubung dengan pemirsa Anda tidak berarti menunjukkan empati palsu atau menjadi terlalu rentan. Ini tentang menunjukkan bahwa Anda tidak hanya berbicara demi menyampaikan sesuatu tetapi Anda melakukan percakapan antara manusia dengan manusia lain.


Anda dapat dengan mudah melakukan ini dengan menyesuaikan dan menyinkronkan kata-kata Anda untuk mempersonalisasikannya dan membuatnya relevan dengan segala cara yang memungkinkan bagi orang yang Anda ajak bicara.


Mengutip CNBC, Senin (24/05/2021), berikut lima strategi utama yang secara efektif dapat membantu membangun koneksi.


1. Sapa audiens Anda

Jika kedengarannya gila untuk mengatakan ini, yang lebih gila adalah berapa banyak orang yang lupa melakukannya.


Saat Anda langsung masuk ke presentasi, baik di atas panggung atau di video call, tanpa berhenti untuk memberi pengakuan kepada pendengar, Anda tidak benar-benar memperlakukan mereka seperti orang.


Mulailah dengan "Hai!" atau "Hei, apa kabar semua orang?" Berterima kasihlah kepada mereka karena telah mengundang Anda. Akui kesempatan dan alasan kehadiran Anda. 


Anda juga dapat mendiskusikan apa yang akan Anda bicarakan sambil menjelaskan mengapa menurut Anda itu penting bagi mereka.


2. Atur pembicaraan Anda berdasarkan minat mereka, bukan minat Anda

Bayangkan Anda seorang wirausahawan yang menawarkan produk baru kepada sekelompok investor. Haruskah Anda mulai dengan menetapkan kredensial Anda? Dengan menceritakan perjalanan panjang dan sulit untuk menuju ke ide Anda? Tidak.


Investor ada di sana untuk menghasilkan uang, jadi langsung ke intinya dan bicarakan tentang masalah besar dan mendesak yang Anda selesaikan dan pasar besar yang menunggu. 


Beri tahu mereka dimana mereka cocok dan mengapa Anda ingin bekerja dengan mereka secara khusus, daripada dengan sembarang orang lainnya.


Ini pada dasarnya adalah promosi yang sama yang akan Anda berikan kepada grup yang berbeda, tetapi sekarang ditujukan kepada orang-orang di ruangan itu.


3. Ceritakan kisah yang sesuai dengan audiens Anda

Menggunakan kisah kehidupan nyata dapat membuat pidato Anda lebih berkesan, menarik, dan memikat hati. Tapi bersikap selektiflah terhadap cerita mana yang Anda pilih.


Jika Anda bepergian ke seluruh dunia mengumpulkan uang untuk menyembuhkan anak-anak pengidap kanker, misalnya, jangan terus menggunakan kisah yang menyakitkan hati tentang putri teman keluarga Anda yang meninggal terlalu muda.


Alih-alih, gunakan cerita yang sedekat mungkin dengan rumah. Berbicara di Cape Town atau Kyoto? Temukan cerita anak-anak setempat untuk menyampaikan makna subjek Anda dalam istilah yang dapat diterima.


4. Hindari hal-hal yang menonjolkan perbedaan Anda dari penonton

Kata-kata, ide, dan informasi yang Anda bagikan dapat menyebabkan orang kehilangan minat hanya dalam hitungan detik.


Jika audiens Anda menggunakan sistem metrik, konversikan data Anda ke sentimeter dan liter sehingga mereka tidak perlu menerjemahkan sendiri. 


Jika Anda berbicara kepada siswa kelas empat, hindari istilah ilmiah. Jika Anda menunjukkan sepotong informasi kepada pemirsa di Brasil, kutip studi yang mereka percayai, sebaiknya salah satunya di Brasil dan mudah ditemukan oleh mereka.


Untuk memperjelas, data yang solid dan bersumber dengan baik sangat penting. Namun ketika fakta Anda dibingkai dalam bahasa audiens Anda dan dalam konteks yang mereka pahami, kata-kata Anda akan bergema jauh lebih kuat.


5. Jangan hanya memikirkan informasi

Di era dimana fakta tersedia secara instan di dunia online, orang masih mau repot dengan pertemuan dan presentasi karena satu alasan. Adalah mereka membutuhkan konteks sosial, seseorang yang mereka percayai, sebelum mereka dapat menyerap informasi.


Pembaruan laporan penjualan triwulanan Anda melalui Zoom bukan hanya tentang Anda mengoceh poin data. Orang-orang juga memperhatikan penampilan, hubungan, sikap, dan seberapa kompeten Anda menyampaikan informasi Anda. 


Jadi bicaralah dengan jelas, kenakan pakaian yang pantas, pertahankan agar tangan Anda terlihat, rilekskan bahu Anda, luruskan punggung, dan tersenyumlah terutama saat Anda melihat seseorang yang Anda kenal dan lakukan kontak mata.


Bahkan Aristoteles, seorang tokoh berbicara di depan umum, percaya bahwa pendengar lebih memperhatikan siapa kita dan bagaimana kita menyajikan informasi daripada yang kita lakukan pada informasi itu sendiri.

×
Berita Terbaru Update