Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Menikmati Wisata Ekstrim Paralayang di Bukit Lelato Pohuwato

Kamis, 19 November 2020 | November 19, 2020 WIB | 0 Views Last Updated 2020-11-19T06:13:41Z


Menikmati Wisata Ekstrim Paralayang di Bukit Lelato, Kabupaten Pahuwato Foto: Muhajir Gopos.id/timurpost.id

Timurpost.id, Gorontalo - Provinsi Gorontalo kembali ketambahan satu Destinasi Wisata yang akhir-akhir ini diperbincangkan. Yakni wisata Paralayang Bukit Lelato.


Wisata alam ini berlokasi di Desa Lomuli, Kecamatan Lemito, Kabupaten Pohuwato, yang merupakan wisata paralayang pertama di wilayah Gorontalo bagian timur.


Wisata tersebut merupakan inovasi dari warga desa Lomuli. Mereka melihat letak geografis desa tersebut berada di dataran tinggi, menjadi salah satu alasan mereka menciptakan wisata tersebut.


Kepala Desa Lomuli, Abdul Kadir Yunus mengaku, wisata paralayang itu dibuat melalui anggaran dana desa dan sebagian merupakan swadaya masyarakat setempat. Menurutnya inspirasi untuk menggagas wisata paralayang itu berkat kunjunganya di Wilayah Jawa.


“Kemarin saya studi banding di beberapa desa di jawa yang punya inovasi, salah satunya wisata ini. Nah saya berpikir pasti ini cocok di buat di desa saya,” ungkap Abdul Kadir.


"Malah saya melihat dataran tinggi di desa saya mempunyai ketinggian lebih dari yang ada di jawa," tuturnya.


Akhirnya ia memutuskan membuat wisata ini tepat berada di Bukit Lelato yang mepunyai ketinggian 460 meter di atas permukaan laut (MDPL). Dari atas bukit tersebut, panorama pemandangan Kecamatan Lemito, Popayato bahkan Pulau Una-una bisa dinikmati wisatawan.


"Berbeda dengan tempat lain, pemandangan di sini sangat luar biasa, hutan, pulau dan lautan lepas bisa terpantau langsung ketika mencoba paralayang di desa kami," ujarnya.


Selain itu kata Abdul, wisata ekstrim ini sangat mudah di jangkau oleh siapapun. Sebab, akses jalan menuju lokasi ini sangat dekat dengan jalan utama desa.


Ia berharap kedepan mendapat dukungan dari Pemerintah Daerah demi untuk melakukan pengembangan wisata ini. Akses paling menantang adalah akses jalan menuju bukit peluncuran.


"Pemerintah daerah agar mengubahnya menjadi kereta gantung agar mempermudah wisata melakukan naik ke bukit melakukan peluncuran,” katanya.


“Kalau ini bisa berkembang, maka saya yakin dan percaya ekonomi masyarakat bisa berkembang pula,” dia menandaskan.(tp***)

×
Berita Terbaru Update